Kecelakaan Maut di Probolinggo, Adu Banteng Mobilio Vs Truk, 1 Tewas

oleh -2712 Dilihat
oleh
Ilustrasi Kecelakaan / foto Pixabay

SPARTANEWS – Kecelakaan maut di Probolinggo, mobil Mobilio adu banteng dengan truk mengakibatkan sopir Mobilio tewas di lokasi kejadian.

Tepatnya, kecelakaan maut terjadi di Jalur Pantura, Desa Jabung Candi, Kecamatan Paiton, Kabupaten Probolinggo, Minggu (18/6/2023) sekira pukul 16.30 WIB.

Korban tewas bernama Fredy Irawan Harianto (33) warga Dusun Masjid, Desa Randumerak, Kecamatan Paiton.

Baca Juga: Kecelakaan Maut di Bojonegoro, 2 Pemotor Tewas Dihantam Bus

Sedangkan truk kontainer dengan sopir Indra (59) warga Desa Simpuruk, Kecamatan Sungai Tarak, Kabupaten Tanah Datar, Sumatra Barat.

Kronologi kecelakaan maut bermula saat truk melintas di lokasi kejadian melihat mobil Mobilio menyalip kendaraan pick up yang ada di depannya.

Sopir truk berupaya membunyikan klakson beberapa kali karena Fredy memakan jalan terlalu kanan.

Baca Juga: Kecelakaan Maut di Kudus, Bus Piknik Siswa SMP Tabrak Tronton, 1 Tewas

Tak ada respon kecelakaan maut pun terjadi. Kedua mobil adu banteng. Korban tewas di TKP

Kanit Gakkum Satlantas Polres Probolinggo, Ipda Aditya Wikrama, membenarkan kejadian tersebut, seperti dilansir dari Tribun.

Tips Aman Berkendara di Jalan

Tips aman berkendara penting untuk diketahui sebagai menghindari kecelakaan lalu lintas. Mulai dari diri sendiri marilah menjaga agar tertib berlalu lintas dengan beberapa cara aman berkendara berikut :

Waspada saat  di lampu lalu lintas. Saat Anda dihadapkan pada lampu lalu lintas, perhatikan saja lampu yang ada dihadapan. Saat sudah menyala hijau baru berjalan, tentu saja dengan tetap memperhatikan kondisi lalu lintas di sekitarnya.

Waspada saat melintas didekat mobil. Hati hati jika kita akan melintas di dekat mobil, karena bisa saja pengemudi mobil tersebut berhenti tiba-tiba atau berbelok tiba-tiba, dan atau penumpang membuka pintu.

Usahakan saat melintas di dekat mobil, Anda berada pada jangkauan penglihatan kaca spion mobil sehingga pengendara mobil mengetahui keberadaan kita.

Waspada saat melintas didekat mobil yang berhenti. Saat melintas dekat mobil yang berhenti, Anda tidak tahu apa yang ada di depan mobil. Bisa saja ada orang yang akan menyeberang sehingga mobil terset berhenti. Jadi coba untuk memperlambat kendaraan dan memastikan jalan dalam kondisi aman.

Waspada saat berkendara disamping mobil di sisi dalam tikungan. Ketika mobil berbelok di tikungan, sisi belakang mobil cenderung semakin rapat ke sisi dalam karena perbedaan radius putar antara ban depan dan belakang, sehingga tidak aman bagi motor untuk berada disi dalam tikungan saat mobil menikung.

Jangan mendahului mobil yang tidak aman. Mendahului mobil pada posisi yang tidak memungkinkan, contohnya: saat berada ditikungan, saat di puncak tanjakan, dalam terowongan tanpa pembatas jalur, dekat persimpangan jalan, dan dalam kompleks perumahan atau dekat sekolah.

Waspada saat melintas diantara mobil dalam antrean. Saat melintasi di antara mobil dalam antrean, bunyikan klakson bila siang hari dan nyalakan lampu jauh bila malam hari sesering mungkin untuk memberikan perhatian dan jangkauan penglihatan kaca spion bagi kedua jalur mobil yang Amda lintasi sehingga pengendara mobil mengetahui keberadaan Anda.

Demikian pembaca SpartaNews, cara aman berkendara somoha apat membantu anda menjadi manusia yang tertib berlalu lintas.(*)

No More Posts Available.

No more pages to load.