Nabi Muhammad Tegur Syekh Abdul Qodir Jaelani:  Kapan Mau Menikah?

oleh -2170 Dilihat
oleh
Syekh Abdul Qodir Jaelani

SPARTANEWS – Syekh Abdul Qodir Jailani disebut telat nikah hingga ditegur oleh Baginda Nabi Muhammad SAW.

Diceritakan bahwa Nabi Muhammad SAW mendatangi Syekh Abdul Qodir Jailani untuk segera melakukan nikah.

Menurut riwayat yang diceritakan beliau menikah pada usia 51 tahun. Meski demikian, Syekh Abdul Qodir Jailani dikaruniai banyak keturunan.

Baca Juga: Kata Syekh Abdul Qodir Jaelani Orang Mukmin Punya 3 Hal Ini

Beliau, memiliki 20 putera dan 20 puteri dari empat orang istri.

Dikisahkan, Syaikh Abdul Qadir Jailani yang hidup ratusan tahun setelah Nabi, itu pernah didatangi Nabi Muhammad SAW.

Syekh Abdul Qodir Jailani dalam kurun waktu agak lama tidak tak menikah, sehingga Nabi SAW datang menegur.

Baca Juga: Syekh Abdul Qodir Jaelani Bikin Iblis Mati Kutu di Padang Pasir

Nabi Muhammad menanyakan kapan akan menikah.”Mengapa kamu tidak menikah?”

Dalam riwayat yang dituturkan salah satu muridnya, as-Suhrawardi, Syekh Abdul Qodir Jailani pernah ditanya oleh seseorang mengenai alasannya menikah.

Penanya itu sepertinya penasaran kenapa Syekh Abdul Qodir Jailani yang mengajarkan “at-tabarrau minal haul wal quwwah” tetap menikah.

Di mana, menikah merupakan perilaku orang awam yang identik dengan di antaranya hawa nafsu mencintai dan berahi.

Dengan jelas beliau menjawab,

“Aku menikah karena aku diperintah langsung oleh Rasulullah SAW untuk menikah: Menikahlah engkau!”

Dalam kitabnya berjudul Futuh Al-Ghaib , Syekh Abdul Qodir Jailani menyinggung perihal perkawinan dan nasehat.

Terutama bagi mereka yang ingin menikah tapi dalam kondisi miskin.

Syaikh Abdul Qadil Jailani mengatakan apabila timbul di dalam benakmu keinginan untuk menikah, padahal kau fakir dan miskin maka bersabarlah.

Dan berharap lah senantiasa akan kemudahan dari-Nya, yang membuatmu berkeinginan seperti itu, atau yang mendapati keinginan semacam itu di dalam hatimu

Niscaya Allah akan menolong kamu, entah dengan menghilangkan keinginan itu darimu atau dengan memudahkan kamu menanggung beban hidupmu itu.

Dengan mengaruniaimu kecukupan, mencerahkan dan memudahkan di dunia dan akhir.

No More Posts Available.

No more pages to load.