Bawaslu dan KND Berharap Pemilu 2024 Ramah Disabilitas

oleh -2051 Dilihat
oleh

SPARTANEWS – Badan Pengawas Pemilihan Umum (Bawaslu) dan Peraih Golden Buzzer di ajang America’s Got Talent, Putri Ariani menyampaikan pesan untuk seluruh penyandang disabilitas di Indonesia jelang Pemilu 2024 agar ‘we are able’ (kita semua mampu), ‘we are capable’ (kita semua sanggup), ‘and we are equal’ (kita semua setara.

Hal itu disampaikan saat berpartisipasi dalam Deklarasi Pemilu Akses Ramah Disabilitas di Jakarta Kamis (6/7/2023)

Putri juga mengajak untuk penyandang disabilitas agar tidak takut untuk memberikan hak suaranya di bilik tempat pemungutan suara (TPS). “Enggak (deg-degan). Kan nyoblos kertas suara, kan bukan Putri yang dicoblos,” ungkap Putri sambil bergurau.

Baca Juga: Bawaslu Temukan 4 Juta Pemilih Potensial Tanpa KTP-el

Wakil Ketua Komisi Nasional Disabilitas (KND), Deka Kurniawan menyampaikan dengan hadirnya Putri Ariani dalam deklarasi ini, diharapkan dapat memberikan dampak positif bagi penyandang disabilitas untuk turut serta melakukan pengawasan di Pemilu 2024.

“Bawaslu sebagai lembaga yang bertanggungjawab untuk melakukan pengawasan pada pemilu untuk bisa menegakkan pemilu yang adil. Ini di dalam memomentum deklarasi mendapatkan sebuah ‘spirit’. Dengan menghadirkan Putri Ariani seorang tunanetra, kita tau pengawasan itu membutuhkan berbagai bentuk cara, tapi Putri Ariani ingin menyimpulkan bahwa dalam kondisi apapun kita wajib melakukan pengawasan,” ungkap Deka.

Baca Juga: 2,3 Juta DPT Pemilu 2024 Kota Jakarta Timur, Berikut Rinciannya

Ketua Pusat Pemilihan Umum Akses Disabilitas (PPUAD) Ariani Soekanwo, menambahkan, kesetaraan dalam Pemilu 2024 bagi penyandang disabilitas seperti yang disampaikan oleh Putri Ariani dapat dicapai melalui beberapa cara. Pertama katanya, Bawaslu perlu memberikan pemahaman kepada petugas di lapangan agar membuat TPS yang akses.

“TPS yang akses itu ada di dalam Peraturan KPU (PKPU) jalan menuju TPS harus akses. TPS harus di tempat yang rata, itu juga ada di dalam UU 7 tahun 2017. Jadi buat lah TPS yang mudah dijangkau oleh pemilih disabilitas,” ungkap Ariani.

Selain itu, dia juga berharap pintu masuk TPS dibuat agar cukup dilalui oleh pengguna kursi roda. Pasalnya, dia kerap memperoleh laporan pintu TPS yang lebarnya hanya 60cm, sedangkan dia berharap pintu masuk TPS minimal 90cm agar pengguna kursi roda dapat melewati pintu tersebut.

Baca JugaSyekh Abdul Qadir Jaelani di Mata Nabi Khidir AS

“Dan setiap TPS diharap ada alat bantu coblos untuk tunanetra. Dan ini belum tentu ada dan kurang mendapatkan perhatian. Dengan adanya alat bantu coblos tentu penyandang disabilitas tunanetra seperti saya dan Putri Ariani dapat memberikan hak suaranya,” imbuh Ariani.

Anggota Bawaslu Lolly Suhenty turut menyampaikan, dengan komitmen yang diberikan Putri Ariani dapat menjadi simbol, bahwa pengawasan Pemilu 2024 bisa dilakukan oleh siapa saja termasuk penyandang disabilitas.

“Jika Putri Ariani saja yang sangat sibuk masih punya komitmen untuk deklarasi ini, masa kita-kita engga. Komitmen luar biasa, mudah-mudahan komitmen baik dari Putri Ariani mampu menularkan kebaikan-kebaikan lainnya ke seluruh generasi muda kita. Maka Bawaslu sangat berharap Putri Ariani akan menjadi simbol, duta, bagi Pemilu yang akses ramah disabilitas,” pungkas Lolly

No More Posts Available.

No more pages to load.